Live Streaming

INFO HITS TERKINI

Bangun Generasi Muslim Unggul Berkualitas, UMY Gelar OSDI 2022

Bangun Generasi Muslim Unggul Berkualitas, UMY Gelar OSDI 2022

Agenda Masa Ta’aruf (Mataf) yang diikuti oleh seluruh mahasiswa baru Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) tahun 2022 telah memasuki rangkaian agenda terakhir, yaitu Orientasi Studi Dasar Islam (OSDI) yang pada akhirnya dilaksanakan secara luring setelah dua tahun terkendala pandemi. Acara OSDI pada tahun ini dijadwalkan secara terpisah bagi mahasiswa putra dan putri, dimana pada Kamis (15/9) merupakan jadwal untuk para mahasiswa baru putra, dan Jum'at (16/9) untuk maba putri.

Acara OSDI tahun ini bertemakan “Membangun Generasi Unggul yang Cerdas Menuju Muslim Berkualitas” dan berlokasi di Sportorium UMY. Terdiri dari pembukaan dan pembekalan materi, terdapat hal yang cukup menarik perhatian dimana kegiatan pembukaan OSDI 2022 dipandu oleh empat pembawa acara yang masing-masing menggunakan bahasa yang berbeda yaitu Indonesia, Inggris, Arab dan Jepang. Rektor UMY, Prof. Dr. Ir. Gunawan Budiyanto, M.P., IPM. pun berkesempatan untuk memberikan sambutan dan membuka acara.

Dalam sambutannya, Rektor UMY menyampaikan bagaimana Islam merupakan agama yang saling menghormati dan tidak membeda-bedakan golongan. “Menarik untuk diketahui bahwa ada empat kampus yang dimiliki oleh Muhammadiyah dimana 70% dari totoal mahasiswanya tidak beragama Islam, sementara diantara mahasiswa baru UMY ada 15-16 mahasiswa yang non-muslim. Maka, pada orientasi studi dasar Islam kali ini, kita akan mempelajari bagaimana kita menjalankan ajaran-ajaran agama Islam, tentunya dengan saling menghormati. Mari kita buktikan bahwa Islam adalah rahmat bagi seluruh alam, tanpa harus mencampur adukkan cara beribadah,” terang beliau.

Melanjutkan sambutannya, Rektor sekaligus guru besar bidang ilmu tanah ini juga mempertegas bahwa OSDI dapat menjadi sebuah awal yang baik untuk mengenal lebih jauh tentang Islam. Hal serupa pun turut disampaikan oleh ketua umum pimpinan pusat Muhammadiyah Prof. Dr. Haedar Nashir, M.Si. dalam sambutannya. “Islam diturunkan dan mengandung perintah, larangan serta petunjuk untuk kebahagiaan manusia di dunia maupun di akhirat. Ini berarti Islam membawa kebahagiaan yang sejati bagi pemeluknya, sekaligus menjadi rahmatan lil ‘alamin bagi siapapun,” tutur beliau.

Pembekalan materi yang menjadi inti dari acara OSDI dibagi menjadi dua sesi. Sesi pertama diisi oleh Prof. Drs. Agus Purwanto, M.Si., M.Sc., DSc. dan menyampaikan materi mengenai muslim sejati sebagai poros peradaban Islam. Sementara sesi kedua oleh Fahmi Salim, Lc., M.A. yang membahas Muhammadiyah sebagai role model kemajuan Islam.

Disampaikan oleh Agus Purwanto, negara yang maju saat ini adalah negara yang menguasai ilmu pengetahuan fundamental sekaligus terapan. Agus juga menegaskan bahwa bangsa Indonesia yang notabene masyarakatnya beragama Islam harus mulai menjadi negara produsen dan tidak hanya menjadi konsumen. “Islam itu rahmatan lil ‘alamin yang harus mempunyai mindset memberi, menjadi produsen bukan hanya konsumen,” tegas Agus.